top of page
Search
  • Writer's pictureMachine Vision Indonesia

Pentingnya Software Manufaktur untuk Mengurangi Downtime


software manufaktur mengurangi downtime

Di tengah-tengah persaingan bisnis manufaktur yang semakin ketat, kepemimpinan operasional membutuhkan strategi baru untuk mengatasi tantangan yang muncul. Salah satu tantangan utama yang dihadapi oleh industri manufaktur adalah mengelola downtime dengan efektif untuk memaksimalkan produktivitas dan profitabilitas. Tidak hanya mempengaruhi kapasitas produksi, downtime yang tidak terkelola dengan baik juga dapat berdampak signifikan terhadap biaya operasional.


Selain itu, diperkirakan hampir setiap pabrik mengalami setidaknya 5% kehilangan produktivitas akibat downtime. Mayoritas downtime produksi disebabkan oleh kegagalan proses atau peralatan, dan menyumbang sekitar 80% dari total downtime produksi. Oleh karena itu, jelas bahwa mengelola dan mengurangi downtime merupakan aspek penting bagi manufaktur untuk mempertahankan produktivitas dan profitabilitas.


Sehingga, perusahaan mencari solusi teknologi yang merancang berbagai alat untuk membantu industri mengelola tantangan ini. Dimana dibutuhkan solusi canggih yang dapat mengintegrasikan dan mendigitalisasi data serta proses manufaktur untuk meningkatkan operasi manufaktur. Bagaimana caranya?


Strategi Manajemen Downtime: Menggandeng Solusi Teknologi

Dalam landskap industri manufaktur yang cerdas (smart manufacturing), mengelola downtime secara proaktif bukan lagi kemewahan tetapi kebutuhan bagi manufaktur. Software manufaktur dapat membantu mencapai tujuan ini, tetapi untuk selangkah di depan, perusahaan harus merangkul solusi teknologi canggih seperti Manufacturing Digitalization Platform, solusi komprehensif yang menjembatani berbagai kesenjangan dalam proses manufaktur.


Apa Itu Software Manufaktur?

Software manufaktur adalah aplikasi digital yang dikembangkan untuk mengotomatiskan berbagai tugas operasional di lingkungan pabrik, termasuk merencanakan produksi, memantau tingkat stok, mengalokasikan sumber daya, menugaskan pekerjaan, dan mengelola jalur produksi. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi di seluruh rantai produksi serta pengelolaan pasokan. Software dapat digunakan di berbagai industri meliputi sektor otomotif hingga perusahaan yang merakit produk elektronik.


Bagaimana Software Manufaktur Mengurangi Downtime dan Meningkatkan Efisiensi Secara Keseluruhan

Software manufaktur dapat membawa banyak keuntungan bagi bisnis, memungkinkan mereka untuk memperbaiki proses produksi, meminimalkan downtime, dan mencapai potensi penghematan biaya.


Monitoring Data Real-time yang Akurat

Software manufaktur perlu memberikan wawasan tak terbandingkan ke semua aktivitas produksi dengan mengumpulkan dan menganalisis data real-time. Titik-titik data ini memungkinkan bisnis membuat keputusan berdasarkan data, mengoptimalkan proses, meminimalkan bottleneck, dan mengurangi downtime.


Analisis dan Pelaporan Lanjutan

Dilengkapi dengan alat analisis yang kuat, software manufaktur memberikan produsen pemahaman yang jelas tentang pemanfaatan mesin, Overall Equipment Effectiveness (OEE), dan penyebab downtime, membantu mereka mengidentifikasi area untuk perbaikan dan melaksanakan preventive maintenance, mengurangi kemungkinan terjadinya gangguan tak terduga.


Integrasi Sempurna dengan Software Manufaktur

Dengan mengintegrasikan dengan berbagai alat dan sistem yang ada seperti PLC, SCADA, ERP, dll berfungsi sebagai sumber data manufaktur. Integrasi ini menyederhanakan berbagai data dan menghilangkan data silo, memungkinkan manajer untuk fokus pada peningkatan proses berkelanjutan dan pengurangan downtime.


Predictive Maintenance dan Tingkatkan Otomatisasi

Software manufaktur memanfaatkan teknologi machine learning (ML) untuk memprediksi kegagalan peralatan terlebih dahulu, memungkinkan perusahaan beralih dari reactive maintenance menjadi strategi predictive. Ini mungkin akan memperpanjang cycle time peralatan dan mengurangi downtime yang tidak terduga.


Kolaborasi dan Komunikasi yang Ditingkatkan

Software manufaktur meningkatkan komunikasi antara departemen dan personel di dalam perusahaan. Akses data terpusat dan alur kerja yang disederhanakan memberdayakan tim untuk bekerja sama lebih efektif, berbagi informasi, dan pada akhirnya mengurangi kemungkinan downtime saat proses produksi.


Kesimpulan

Di era di mana manajemen downtime yang efektif telah menjadi faktor penentu dalam pertumbuhan dan keberlanjutan, kemampuan yang ditawarkan oleh solusi seperti Manufacturing Digitalization Platform dapat membantu merintis jalan menuju sukses. Platform komprehensif ini menyediakan pemantauan real-time, analisis lanjutan, predictive maintenance, integrasi sistem yang sempurna, dan peningkatan kolaborasi.


Dengan platform ini, bisnis tidak hanya dapat meminimalkan downtime tetapi juga menciptakan lingkungan perbaikan dan optimalisasi berkelanjutan, yang mengarah pada peningkatan produktivitas, penghematan biaya, dan pertumbuhan kuat. Anda juga dapat membangun project digital seperti OEE, CMMS, Energy Monitoring, dan lain-lain.


Penasaran bagaimana Manufacturing Digitalization Platform dapat meningkatkan operasi di manufaktur? Maksimalkan potensi bisnis manufaktur Anda, cari tahu lebih lanjut tentang Manufacturing Digitalization Platform sekarang. Hubungi tim ahli kami untuk diskusi lebih lanjut.


Comentários


Ready to digitally transform your company? 

Discuss with us how our solution enables future digital growth in your company 

Screenshot_2022-11-14_at_11.54.24_AM-removebg-preview.png
bottom of page