top of page
Search
  • Writer's pictureMachine Vision Indonesia

Cara Mengatasi Bottleneck di Proses Produksi


perusahaan manufaktur

Pada era industri yang semakin kompetitif, perusahaan manufaktur dihadapkan dengan tantangan untuk meningkatkan efisiensi produksi guna tetap bersaing. Salah satu hambatan yang sering muncul adalah bottleneck, yaitu titik lemah dalam aliran proses produksi yang menyebabkan penumpukan dan penurunan produktivitas. Bottleneck dapat menghambat kelancaran produksi, memperlambat waktu siklus, dan bahkan menyebabkan penundaan pengiriman produk.


Pentingnya mengatasi bottleneck dalam proses manufaktur tidak bisa diabaikan. Dengan mengurangi atau menghilangkan bottleneck, perusahaan dapat meningkatkan throughput, mengoptimalkan penggunaan sumber daya, dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Untuk mencapai hal ini, diperlukan pemahaman yang baik tentang faktor-faktor yang menyebabkan bottleneck dan strategi yang efektif untuk menguranginya.


Pada artikel ini akan membahas metode identifikasi bottleneck, analisis aliran proses, strategi untuk mengurangi bottleneck, pemantauan dan pengendalian di perusahaan manufaktur


I. Identifikasi Bottleneck

Definisi dan Karakteristik Bottleneck

Bottleneck adalah titik dalam proses produksi di mana aliran barang yang berkelanjutan terganggu, menyebabkan downtime atau penurunan produksi yang signifikan. Istilah "bottleneck" mengacu pada bagian tersempit dari botol, di mana volume cairan yang melewati wadah berkurang dan alirannya lambat.


Hambatan dapat terjadi di setiap titik dalam proses pembuatan, termasuk desain, produksi, perakitan, quality control, atau pengiriman. Ini mungkin disebabkan oleh berbagai faktor, seperti kurangnya sumber daya, kerusakan peralatan, tingkat keterampilan pekerja yang rendah, atau pelatihan yang tidak memadai. Dengan menyebabkan downtime, bottleneck dapat berdampak negatif pada efisiensi produksi, menunda waktu pengiriman, meningkatkan biaya, menyebabkan waktu tunggu lebih lama, dan mempengaruhi kepuasan pelanggan.


Di sisi lain, mengurangi bottleneck memungkinkan perusahaan menggunakan kapasitas penuh, meminimalkan inventaris WIP, mengurangi lead time, meningkatkan kualitas, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan. Oleh karena itu, mengidentifikasi dan menyelesaikan bottleneck sangat penting di setiap perusahaan manufaktur.


Karakteristik umum yang sering terkait dengan bottleneck meliputi:

a. Kapasitas terbatas

b. Waktu siklus yang lebih lama

c. Penumpukan pekerjaan


II. Bagaimana Cara Identifikasi Bottleneck?

1. Analisis Data Produksi dan Kinerja

a. Mengumpulkan dan menganalisis data produksi historis seperti waktu produksi, waktu siklus, dan throughput untuk mengidentifikasi pola atau tren yang menunjukkan adanya bottleneck.

b. Memperhatikan perbedaan waktu siklus atau tingkat produksi antara tahap-tahap proses produksi yang berbeda.


2. Observasi Langsung

a. Melakukan observasi langsung pada shop-floor untuk mengidentifikasi titik-titik di mana pekerjaan atau material menumpuk atau mengalami penundaan.

b. Mencatat waktu yang dihabiskan di setiap working station untuk mengidentifikasi perbedaan waktu yang signifikan.


3. Analisis Aliran Proses

a. Menggambarkan aliran proses produksi secara terperinci menggunakan diagram aliran proses atau peta aliran nilai (value stream map).

b. Mengidentifikasi titik-titik di dalam aliran proses yang membutuhkan waktu lebih lama atau memiliki beban kerja yang lebih tinggi.


III. Bagaimana Cara Mengurangi Bottleneck?

#1 Pengaturan Prioritas Pekerjaan untuk Menghindari Penumpukan

- Mengidentifikasi pekerjaan yang kritis atau memiliki dampak signifikan pada aliran proses produksi.

- Memberikan prioritas yang tepat kepada pekerjaan tersebut, sehingga bottleneck tidak terjadi akibat penumpukan yang tidak perlu.

- Menerapkan sistem manajemen antrian yang efisien untuk mengoptimalkan aliran pekerjaan di sekitar bottleneck.


#2 Penerapan Teknologi Otomatisasi untuk Meningkatkan Efisiensi

- Menggunakan mesin atau peralatan otomatis untuk menggantikan tugas manual yang membutuhkan waktu lama atau mengalami kesalahan.

- Menerapkan sistem kontrol otomatis yang terintegrasi untuk mengoptimalkan aliran proses dan menghindari penumpukan di bottleneck.

- Memanfaatkan teknologi digital, seperti Internet of Things (IoT) atau solusi cerdas, seperti Manufacturing Digitalization Platform yang dengan mudah membangun project digitalisasi untuk memonitor dan mengelola proses produksi secara real-time.


#3 Perbaikan Desain Produk dan Proses Produksi untuk Mengatasi Bottleneck

- Menganalisis desain produk untuk mengidentifikasi elemen yang memperburuk bottleneck.

- Mengoptimalkan desain produk dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti kecepatan produksi, kemampuan stasiun kerja, dan efisiensi aliran proses.

- Merevisi proses produksi dengan mempertimbangkan metode atau alat yang lebih efisien untuk mengatasi bottleneck yang ada.


#4 Pelatihan dan Pengembangan Karyawan untuk Meningkatkan Keterampilan dan Pengetahuan

- Memberikan pelatihan kepada karyawan yang terlibat dalam proses produksi untuk meningkatkan keterampilan dan pemahaman mereka tentang aliran proses.

- Mengembangkan tim kerja yang memiliki keahlian yang lebih luas dan dapat bekerja secara fleksibel di berbagai tahap produksi.

- Menggalakkan budaya belajar dan berbagi pengetahuan di antara karyawan untuk mendorong inovasi dan peningkatan efisiensi.


#5 Penerapan Konsep Just-in-Time (JIT) dan Lean Manufacturing untuk Mengurangi Cycle Time

- Menerapkan pendekatan Just-in-Time (JIT) untuk mengurangi persediaan yang berlebihan dan meminimalkan lead time antara tahap produksi.

- Menggunakan prinsip Lean Manufacturing untuk menghilangkan pemborosan dan meningkatkan aliran proses secara keseluruhan.

- Melakukan analisis nilai tambah (value-added analysis) untuk identifikasi kegiatan yang tidak memberikan nilai tambah dan menghapusnya untuk meningkatkan throughput.


Dengan menggabungkan strategi ini, perusahaan manufaktur dapat mengurangi bottleneck, meningkatkan efisiensi produksi, dan mencapai aliran proses yang lebih lancar. Setiap strategi harus disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi spesifik perusahaan untuk mencapai hasil yang optimal.


IV. Contoh Identifikasi Bottleneck dalam Industri

Case Study 1: Identifikasi Bottleneck dalam Proses Manufaktur Mobil

pabrik otomotif mobil

a. Menganalisis aliran produksi dari penerimaan bahan baku hingga perakitan akhir.

b.Mengidentifikasi stasiun kerja atau bagian yang mengalami penundaan atau penumpukan yang signifikan, seperti tahap perakitan interior yang membutuhkan waktu yang lama.

c. Menjelaskan dampak bottleneck tersebut terhadap efisiensi produksi dan waktu siklus keseluruhan.

d. Merumuskan tindakan perbaikan yang dapat diambil, misalnya, meningkatkan kapasitas stasiun kerja atau menerapkan pendekatan Just-in-Time (JIT) untuk mengurangi waktu siklus.


Case Study 2: Identifikasi Bottleneck dalam Proses Manufaktur Produk Elektronik

pabrik tv elektronik

a. Menganalisis aliran produksi dari pengujian komponen hingga perakitan produk jadi.

b. Mengidentifikasi peralatan atau stasiun kerja yang membatasi kapasitas produksi, seperti mesin pengujian yang memiliki keterbatasan throughput.

c. Menganalisis waktu siklus di masing-masing tahap produksi untuk mengidentifikasi tahap yang memerlukan waktu yang paling lama.

d. Menyajikan rekomendasi untuk mengurangi bottleneck dan meningkatkan throughput, seperti meningkatkan kapasitas peralatan atau mengoptimalkan urutan produksi.


Penutup

Mengurangi bottleneck adalah upaya berkelanjutan dan membutuhkan komitmen dari perusahaan manufaktur. Dengan mengidentifikasi dan mengatasi bottleneck secara efektif, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengoptimalkan penggunaan sumber daya, dan mengurangi waktu siklus produksi. Hal ini akan membantu perusahaan tetap bersaing dalam pasar yang semakin kompetitif.


Perusahaan juga harus mengadopsi pendekatan yang proaktif dalam mengatasi bottleneck dengan melakukan pemantauan dan evaluasi secara terus-menerus. Perusahaan manufaktur perlu menggunakan Manufacturing Digitalization Platform dan menerapkan Lean Manufacturing, perusahaan dapat mengurangi bottleneck lebih efektif serta efisien.

Dalam rangka mencapai kesuksesan dalam mengurangi bottleneck, penting untuk melibatkan semua pihak terkait, seperti manajemen, karyawan, dan tim produksi. Dengan kerjasama dan kolaborasi, perusahaan dapat menghadapi tantangan bottleneck dengan lebih baik dan mencapai hasil yang positif.


Comments


Ready to digitally transform your company? 

Discuss with us how our solution enables future digital growth in your company 

Screenshot_2022-11-14_at_11.54.24_AM-removebg-preview.png
bottom of page