Search
  • Machine Vision Indonesia

Definisi Process Optimalization System dan Tahapan Implementasinya



Setiap hari perusahaan berhadapan dengan tantangan untuk menghasilkan lebih banyak dengan pengeluaran lebih sedikit. Untuk tumbuh, manajer mencari cara untuk meningkatkan prosesnya melalui cara yang mampu menghasilkan pengurangan biaya dan kesadaran tentang apa yang diwakili setiap proses dalam bisnis.


Apapun yang terjadi, proses harus selalu berfungsi pada efisiensi puncaknya. Efisiensi memiliki dampak langsung pada produktivitas karyawan yang menggunakan proses ini. Oleh karena itu, manajer harus memahami cara mengoptimalisasi proses. Tidak masalah alat, teknologi, dan sumber daya yang diinvestasikan. Proses yang tidak optimal tidak akan pernah memberikan hasil seefisien mungkin. Pengoptimalan proses adalah cara untuk mengurangi uang, waktu, dan sumber daya yang dihabiskan dalam suatu proses, yang mengarah pada hasil bisnis yang lebih baik.


Optimalisasi proses adalah disiplin yang menyesuaikan proses untuk mengoptimalkan satu set parameter tertentu tanpa melanggar batasan yang telah dibuat. Tujuan yang paling umum adalah meminimalkan biaya dan memaksimalkan throughput dan/atau efisiensi. Ini adalah salah satu alat kuantitatif utama dalam pengambilan keputusan industri.


Membuat sistem optimalisasi proses atau process optimization system berguna untuk mengurangi atau menghilangkan pemborosan waktu dan sumber daya, biaya yang tidak perlu, bottleneck, dan kesalahan saat akan mencapai tujuan proses. Ada lima tahap dalam membuat sistem optimalisasi.


Identifikasi

Pertama, Anda perlu mengidentifikasi apa kebutuhan optimasi proses yang ada di perusahaan Anda. Pikirkan tentang proses di perusahaan yang membebani Anda lebih dari yang seharusnya, atau menyebabkan ketidakpuasan klien atau bahkan stres di antara karyawan.


Memikirkan kembali

Saatnya untuk memetakan ulang proses di perusahaan Anda, memikirkan bagaimana mengeksekusi setiap langkah, bagaimana proses mengalir, dan tentang apa yang bisa dioptimalkan dari proses itu.


Implementasi

Setelah mengetahui detail proses dan mengidentifikasi peluang perubahan dan kebutuhan perbaikan, sekarang saatnya untuk menerapkan proses dengan cara baru.


Sangat penting untuk tujuan proses serta untuk tujuan optimasi proses bisnis, bahwa setiap orang merangkul proses baru dan menerapkan perubahan. Dengan cara itu, Anda dapat memeriksa hasil, mengumpulkan data, dan melihat apakah peningkatan itu nyata atau tidak. Bisa saja prosesnya tidak berakhir seperti yang diharapkan, staf tidak terbiasa, atau implementasinya tidak tepat, sehingga perlu memulai proyek dari awal lagi.


Di tahap ini, Anda bisa memikirkan untuk mulai melakukan continuous improvement.


Otomatisasi

Bersikeras pada kesalahan yang sama dan mengharapkan hasil yang berbeda adalah cara untuk kegagalan. Lakukan otomasi proses yang terbukti berhasil dan implementasikan ke seluruh perusahaan untuk melihat hasil pengurangan biaya, pencegahan kesalahan, pengurangan pemborosan, dan peningkatan produksi.


Monitor

Langkah terakhir yang harus dilakukan adalah untuk selalu memonitor seluruh kegiatan optimalisasi proses. Setelah otomatisasi, Anda pasti akan menemukan titik perbaikan dan hambatan baru. Identifikasi mereka, pikirkan kembali prosesnya, terapkan dan otomatisasi. Untuk memudahkan Anda, gunakan diagram model PDCA.


Recent Posts

See All

Ready to digitally transform your company? 

Discuss with us how our solution enables future digital growth in your company 

Screenshot_2022-11-14_at_11.54.24_AM-removebg-preview.png