Search
  • Machine Vision Indonesia

Use Case Teknologi Industri 4.0 di Manufaktur



Terlepas dari peningkatan kinerja dan penurunan biaya dari hasil implementasi teknologi industri 4.0, sektor manufaktur masih menunjukkan berbagai adopsi dan pengalaman. Pada dasarnya, kita melihat tiga kelompok besar dalam setiap strategi transformasi digital baik di industrialisasi pertama sampai saat ini dunia bergeser ke arah industry 4.0. Ketiga grup tersebut dibagi menjadi first-movers atau inisiator, fence-sitters atau dikenal juga sebagai followers/pengikut, dan laggers atau mereka yang tertinggal dalam mengadopsi tren,

Industri manufaktur memiliki persebaran yang merata di seluruh kurva adopsi smart factory mulai dari tahap kesadaran hingga tahap transformasi secara penuh. Meskipun sebagian besar manufaktur masih mendaki kurva adopsi teknologi industri 4.0 pada kecepatan yang berbeda, mereka yang telah membuat kemajuan melaporkan sedikit peningkatan kinerja yang diukur dengan peningkatan produktivitas, pengurangan biaya tenaga kerja, aliran pendapatan baru dari produk dan layanan yang terhubung dengan IoT, serta sebagai peningkatan retensi tenaga kerja dan keselamatan pekerja. Mereka yang telah secara efektif mendefinisikan use case mereka dengan fokus pada hasil daripada teknologi melihat kemenangan awal, dan mencari cara untuk menghasilkan nilai lebih.


Robotika menjadi teknologi industri 4.0 yang paling banyak diadopsi oleh industri manufaktur. Namun, digitalisasi operasi, supply chain, dan produk akhir bergantung pada artificial intelligence, IoT, dan analitik canggih, yang semuanya berfungsi sebagai jaringan penghubung di seluruh ekosistem industri 4.0. 3D printing, augmented reality dan virtual reality juga telah melihat penerapan kasus penggunaan yang bagus selama ini.


Beragam teknologi industri 4.0 ini diadopsi dengan kecepatan yang berbeda-beda. Robotika, pendorong yang kuat dalam pengurangan biaya produksi, adalah pemimpin yang jelas dalam penerapan kasus penggunaan teknologi 4.0. Namun, IoT dan advanced analytics menjadi arus utama karena bisnis semakin mengumpulkan dan menganalisis data di seluruh organisasi mereka mulai dari supply chain hingga produksi hingga produk yang mendukung IoT. Teknologi lain, seperti AI, blockchain, AR, VR dan 3D printing telah mencapai daya tarik di antara pelaku manufaktur, tetapi adopsinya belum umum.



Secara keseluruhan, para pemain di industri manufaktur tampaknya menggunakan teknologi industri 4.0 dalam banyak cara yang kreatif untuk menyelesaikan masalah yang terjadi. Dan kekuatan penerapan teknologi yang kreatif ini mungkin bisa jadi lebih penting daripada teknologi itu sendiri.



Hal ini bisa berarti peningkatan ketergantungan pada sensor dan kecerdasan buatan untuk memprediksi bagian yang gagal, memprediksi kesalahan kualitas melalui model analitik yang lebih kaya yang dibangun di atas lebih banyak jenis dan sumber data, menghubungkan personel di lapangan dengan AR dan VR untuk mendapatkan akses ke data dan gambar informasi perbaikan dan pemeliharaan; mengajar mesin dan robot untuk menilai dan bereaksi terhadap risiko keselamatan pekerja, atau menemukan kembali pengembangan dan produksi suku cadang melalui 3D printing.





Referensi:

Navigating the fourth industrial revolution to the bottom line, Manufacturing Institute


Recent Posts

See All

Ready to digitally transform your company? 

Discuss with us how our solution enables future digital growth in your company 

Screenshot_2022-11-14_at_11.54.24_AM-removebg-preview.png