top of page
Search
  • Writer's pictureMachine Vision Indonesia

Apa saja data yang bisa dilacak di Virtual Reality (VR)?


vr training

Pengembangan pelatihan karyawan telah semakin berfokus pada data, termasuk dalam penggunaan teknologi terbaru seperti Virtual Reality (VR). VR telah menjadi solusi yang menarik dalam pelatihan, memberikan pengalaman imersif dan interaktif yang mensimulasikan dunia nyata. Dalam konteks ini, data VR training memainkan peran yang krusial, baik dalam memberikan analisis pascapelatihan maupun dalam mengumpulkan data selama pengalaman belajar untuk mengadaptasi program secara real-time.


Salah satu poin penting yang perlu ditekankan adalah bahwa data dalam Virtual Reality (VR) tidak hanya berguna untuk pengguna analisis pasca-pelatihan. Melalui pemrograman VR yang canggih, kita dapat mengumpulkan data secara real-time selama proses pelatihan dan mengadaptasi pengalaman pelatihan secara langsung. Setiap aksi yang dilakukan oleh peserta pelatihan dalam VR akan dicatat, dan data dari setiap aksi ini akan dikumpulkan untuk mengevaluasi sejauh mana peserta pelatihan difokuskan pada skenario yang diberikan dan seberapa aktif mereka berpartisipasi dalam pelatihan saat on-job-training.


Apa saja data yang bisa dilacak?

1. Decision-making

Data dari decision-making akan berfokus menangkap pilihan dan keputusan yang dibuat oleh pengguna selama skenario VR. Data ini sangat relevan dalam program pelatihan yang melibatkan simulasi atau skenario kompleks dengan berbagai hasil. Dengan menganalisis data decision-making, pelatih dapat memperoleh wawasan tentang kemampuan problem-solving peserta pelatihan, keterampilan berpikir kritis, dan kesadaran situasional. Informasi ini dapat digunakan untuk menyempurnakan konten pelatihan, mengembangkan pengalaman belajar yang adaptif, dan memberikan feedback yang ditargetkan untuk meningkatkan keterampilan di decision-making.


2. Data Biometrik

Data biometrik melibatkan pengukuran dan analisis respons fisik dan sinyal biometrik pengguna selama pelatihan dengan VR. Data ini dapat dikumpulkan menggunakan berbagai sensor biometrik, seperti monitor detak jantung dan alat pelacak mata. Data biometrik memberikan wawasan tentang keadaan fisik dan emosional pengguna, membantu pelatih menilai tingkat stres, keterlibatan, dan beban kognitif peserta. Dengan menganalisis data biometrik, program VR Training dapat disesuaikan dengan kebutuhan individu, mengoptimalkan hasil pembelajaran dan performa.

Evaluasi data ini untuk memastikan konten berhasil dilihat pada saat pelatihan. Data ini juga dapat digunakan sebagai metrik utama untuk pelatihan keragaman dan inklusi, yang berpotensi menunjukkan area bias yang tidak disadari.


3. Tracking Data

Tracking data melibatkan pengambilan dan analisis gerakan dan posisi pengguna secara real-time. Data ini diperoleh melalui teknologi seperti sensor gerak, intertial measurement unit (IMU), dan kamera. Dengan melacak gerakan kepala dan tubuh pengguna secara akurat, sistem VR dapat menampilkan perspektif visual yang sesuai, menciptakan pengalaman yang mulus dan imersif. Tracking data memungkinkan pelacakan gerakan, postur, dan penggerak yang tepat, memungkinkan pelatih dan pengembang untuk mengevaluasi kinerja pengguna dan memberikan feedback.


4. User Tracking

Tindakan pengguna mengacu pada interaksi fisik yang dilakukan oleh pengguna saat berada dalam lingkungan virtual. Ini dapat mencakup tugas-tugas seperti memanipulasi objek, menekan tombol, menggenggam, dan gerakan tangan lainnya. Dengan mencatat dan menganalisis tindakan pengguna, pelatih dapat menilai akurasi, efisiensi, dan efektivitas interaksi pengguna. Data ini juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi area di mana diperlukan perbaikan atau tindakan korektif, meningkatkan pengalaman pelatihan.


Dengan mengumpulkan dan menganalisis data sensor dan data interaksi, program VR training dapat memperoleh wawasan berharga tentang kinerja pengguna, keterlibatan, dan pengembangan keterampilan. Jenis data ini bekerja bersama-sama untuk memberikan pemahaman menyeluruh tentang perilaku pengguna, memungkinkan pelatih dan pengembang mengoptimalkan konten pelatihan, menyesuaikan pengalaman dengan kebutuhan individu, dan meningkatkan hasil pembelajaran.


Integrasi Virtual Reality dan Learning Management System

Integrasi VR Training dengan Learning Management System (LMS) juga menjadi solusi yang menarik. Dalam hal ini, VR membawa LMS ke level berikutnya dengan menyajikan elemen interaktif dalam program pelatihan. Data yang dihasilkan dari pengalaman VR dapat langsung diintegrasikan ke dalam LMS, memungkinkan pelatih untuk mengawasi dan menganalisis efektivitas pelatihan secara real-time.



Beberapa perusahaan terbesar di dunia sudah mendapatkan manfaat dari lima jenis data pelatihan VR:

  • Penggunaan

  • Sentimen

  • Performa

  • Imersif

  • Predictive Analytics


Jika digabungkan, tipe data ini memberikan gambaran menyeluruh tentang pelatihan di perusahaan, hingga ke tingkat kecakapan di tingkat karyawan. Dilengkapi dengan data VR ini, Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik.


Kesimpulan

Secara keseluruhan, eksplorasi data pelatihan VR yang komprehensif akan menjelaskan kekuatan transformatifnya dan menyoroti peluang dan tantangan yang terkait dengan pemanfaatan teknologi ini. Dengan lebih memahami peran data dalam pelatihan VR, Anda dapat membuka potensi penuhnya dan membuka jalan bagi masa depan di mana pengalaman virtual yang imersif merevolusi pelatihan di berbagai industri. Berbekal data terperinci untuk melacak pelatihan, pelatih dapat mendukung pengguna dengan feedback yang lebih baik dan lebih personal—tanpa harus berada di ruangan yang sama.



Comments


Ready to digitally transform your company? 

Discuss with us how our solution enables future digital growth in your company 

Screenshot_2022-11-14_at_11.54.24_AM-removebg-preview.png
bottom of page